Cairan Cuci Tangan Berbahan Alami

SULAWESI, KOMPASTV – Universitas Sulawesi Tenggara membuat cairan pencuci tangan dengan bahan alami yang mudah di dapatkan yakni jeruk dan daun sirih.

Atas inovasi itu Universitas Sulawesi Tenggara tidak lagi kesulitan untuk mendapatkan anti septik dan nantinya akan di bagikan kepada warga secara gratis.

Kelangkaan untuk mendapatkan anti septik untuk pencuci tangan sejak mewabahnya virus corona membuat Universitas Sulawesi Tenggara berinovasi cairan pencuci tangan.

Adapun bahan baku pembuatan cairan pencuci tangan itu mudah di dapatkan yakni daun sirih dan buah jeruk.

Pembuatan cairan pencuci tangan tidak hanya dari dosen namun juga melibatkan para mahasiswa.

Daun sirih dan buah jeruk di masukan ke dalam boiler untuk di panaskan dan hasil uapnya keluar di kondensor di mana terjadi perubahan dari gas menjadi cair.

Bahan daun sirih dan jeruk nipis yang bisa menjadi cairan pencuci tangan sudah di ketahui kemampuannya yakni dapat menghambat pertumbuhan mikroba baik itu bakteri dan juga virus.

Rektor Universitas Sulawesi Tenggara Andi Bahrun mengatakan inovasi yang di temukan itu adalah kerja keras dosen dan mahasiswa untuk mengantisipasi sulitnya masyarakat mendapatkan cairan pencuci tangan secara alami.

Dengan adanya penemuan itu seluruh civitas dan mahasiswa Universitas Sulawesi Tenggara tidak lagi kesulitan untuk mendapatkan cairan pencuci tangan dan selanjutnya akan di berikan kepada masyarakat secara gratis.

Penulis : Theo Reza

Sumber : https://www.kompas.tv/article/73384/cairan-cuci-tangan-berbahan-alami?utm_source=dlvr.it&utm_medium=facebook

Leave a Reply